Akar Narsisme, Psikopati, dan Machiavellianisme

Penulis: Suko Waspodo

Orang dewasa dengan masa kanak-kanak yang tidak stabil lebih cenderung memiliki kepribadian “gelap”.

Poin Penting

  • Ketidakstabilan masa kanak-kanak terkait dengan peningkatan perilaku psikopat, narsistik, dan Machiavellian di masa dewasa.
  • Ketidakstabilan masa kanak-kanak terkait dengan penurunan perilaku baik, kooperatif, dan penuh kepercayaan di masa dewasa.
  • Status sosial ekonomi masa kanak-kanak tidak memprediksi sifat-sifat Triad Gelap atau Triad Terang.

Pertimbangkan ini: Anak-anak dalam keluarga miskin cenderung memiliki hasil yang lebih baik daripada anak-anak yang dibesarkan di panti asuhan, seperti yang yang terungkap dalam beberapa penelitian.

Hal ini mengejutkan karena jika menyangkut hasil penting seperti tingkat kelulusan, penggunaan narkoba, pendapatan di masa depan, dan perilaku kriminal, sebagian besar fokus kita adalah pada faktor ekonomi.

Namun pada kenyataannya, ketidakstabilan keluarga tampaknya menjadi prediktor yang lebih kuat daripada status sosial ekonomi keluarga untuk lintasan hidup seorang anak. Orang-orang berpendidikan tinggi tanpa henti berfokus pada pengaruh kekayaan pada nilai tes standar. Jarang kita membahas bagaimana ketidakstabilan di masa kanak-kanak menimbulkan perilaku berbahaya di masa dewasa. Misalnya, efek ketidakstabilan di masa kanak-kanak pada perilaku kriminal dewasa setara dengan efek status sosial ekonomi keluarga pada skor SAT.

Ada kemungkinan bahwa perilaku merugikan tersebut adalah hasil dari perubahan dalam dua konstelasi kepribadian penting: The Dark Triad dan Light Triad. The Dark Triad mencakup tiga sifat:

  • Narsisme (kebesaran, kepentingan diri sendiri, hak)
  • Psikopati (tidak berperasaan, sinis, impulsif)
  • Machiavellianisme (strategis eksploitatif, duplikat, manipulatif)

Dalam sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam Evolutionary Psychology berjudul “Resources, Harshness, and Unpredictability: The Socioeconomic Conditions Associated with the Dark Triad Traits,” para peneliti mengukur ciri-ciri Dark Triad pada manusia. Peserta menilai seberapa setuju mereka dengan pernyataan seperti:

  • “Banyak kegiatan kelompok cenderung membosankan tanpa saya,” dan “Orang-orang melihat saya sebagai pemimpin alami.” (Narsisisme.)
  • “Orang-orang yang mengacaukan saya selalu menyesalinya,” dan “Saya suka memilih pecundang.” (Psikopati.)
  • “Adalah bijaksana untuk melacak informasi yang dapat Anda gunakan untuk melawan orang nanti,” dan “Hindari konflik langsung dengan orang lain karena mungkin berguna di masa depan.” (Machiavellianisme.)

Peserta juga menanggapi berbagai pernyataan tentang masa kecil mereka antara lain:

  • “Orang tua saya mengalami perceraian atau perpisahan yang sulit selama waktu ini,” dan “Orang-orang sering keluar masuk rumah saya secara acak.” (Ketidakstabilan masa kecil.)
  • “Saya dibesarkan di lingkungan yang relatif kaya,” dan “Keluarga saya biasanya memiliki cukup uang untuk berbagai hal ketika saya tumbuh dewasa.” (Status sosial ekonomi masa kecil.)

Para peneliti menemukan bahwa ketidakstabilan di masa kanak-kanak secara signifikan memprediksi ketiga dimensi Triad Gelap di masa dewasa. Kaitan yang paling kuat adalah dengan psikopati (r = .23). Di seluruh skala Dark Triad, korelasinya adalah r = .20. Ini tidak terlalu besar, tetapi masih perlu diperhatikan. Efeknya kira-kira setara dengan hubungan antara nilai sekolah dan pendapatan masa depan.

Pengaruh ketidakpastian masa kanak-kanak sangat besar untuk pria, relatif terhadap wanita. Artinya, anak laki-laki yang dibesarkan di rumah yang tidak stabil cenderung memiliki skor Triad Gelap yang tinggi di masa dewasa dibandingkan dengan anak perempuan yang dibesarkan di rumah yang tidak stabil.

Yang penting, status sosial ekonomi masa kanak-kanak tidak memiliki hubungan dengan ciri-ciri Triad Gelap di masa dewasa. Menjadi miskin tidak memiliki efek yang sama dengan hidup dalam kekacauan. Para peneliti menyimpulkan:

“Semua orang mungkin memiliki potensi tinggi atau rendah pada ciri-ciri Triad Gelap … paparan kondisi tertentu adalah faktor pencetus, yang menentukan aktivasi dan posisi sifat orang pada rangkaian Triad Gelap. Pengalaman (atau setidaknya, ingatan tentang) ketidakpastian masa kanak-kanak mungkin merupakan beberapa kondisi prasyarat untuk mengaktifkan keegoisan yang tidak aktif, daya saing, dan antisosialitas yang ditemukan dalam sifat-sifat Triad Gelap.”

Namun, banyak yang mungkin bertanya-tanya tentang peran genetika dalam hal sifat-sifat ini. Dalam bukunya, Machiavellianism: The Psychology of Manipulation, Tamas Bereczkei menulis, “Meskipun faktor genetik mungkin memiliki peran tertentu dalam pengembangan gaya hidup dan pemikiran Machiavellian, Machiavellianisme terutama merupakan hasil dari efek lingkungan.”

Dia berbagi penelitian dari studi kembar yang menunjukkan bahwa gen hanya menyumbang 31% dari perbedaan antara orang-orang untuk sifat kepribadian Machiavellianisme. Dengan kata lain, lingkungan lebih penting daripada gen untuk sifat Triad Gelap ini.

Selain itu, yang lain telah menyarankan bahwa faktor lingkungan dapat mempengaruhi ekspresi perilaku psikopati.

Dalam bukunya Without Conscience, psikolog forensik Robert Hare berpendapat bahwa “faktor-faktor sosial dan praktik pengasuhan membantu membentuk ekspresi perilaku psikopati, tetapi kurang berpengaruh pada ketidakmampuan untuk merasakan empati atau mengembangkan hati nurani. Tidak ada pengkondisian sosial oleh itu sendiri akan menghasilkan kapasitas untuk peduli.”

Hare mengatakan bahwa psikologi psikopat tidak dapat diubah. Meskipun demikian, ekspresi perilaku psikopati dapat dibentuk dan ditampung oleh faktor orang tua dan lingkungan. Untuk penggemar serial televisi Dexter, inilah alasan di balik “The Code of Harry.” Ayah angkat Dexter menyadari bahwa Dexter akan selalu memiliki dorongan untuk membunuh, jadi dia mengarahkan dorongan putranya menjauh dari orang yang tidak bersalah.

Dalam kasus psikopati kehidupan nyata, beberapa tahun yang lalu, seorang ahli saraf bernama James Fallon menemukan bahwa dia sendiri adalah seorang psikopat. Setelah memproklamirkan diri sebagai determinis genetik, dia berubah pikiran ketika dia mempertimbangkan bagaimana pengasuhannya yang hangat membatasi impuls jahatnya. “Saya dicintai, dan itu melindungi saya,” jelasnya.

Fallon percaya bahwa seandainya dia dibesarkan di lingkungan yang berbeda (yaitu, tidak dalam keluarga kelas menengah yang utuh), hidupnya akan terlihat sangat berbeda.

Penting untuk dicatat bahwa Dark Triad bukanlah alat diagnostik untuk gangguan kepribadian. Ini mengukur psikopati subklinis dan narsisme. Meskipun jika seseorang mendapat skor di ujung paling atas dari sub-skala itu, mereka mungkin memenuhi syarat untuk diagnosis resmi.

Sekarang ke Light Triad. Ini adalah konstelasi dari tiga sifat prososial:

  • Humanisme (penghargaan atas keberhasilan dan kreasi orang lain).
  • Kantianisme (kecenderungan berperilaku dengan integritas dan kejujuran daripada tipu daya dan pesona).
  • Iman pada kemanusiaan (percaya bahwa orang pada umumnya baik dan layak dipercaya).

Untuk lebih jelasnya, baik konsep Triad Terang dan Gelap ada pada spektrum. Ada sedikit dari keduanya dalam diri kita semua. Tetapi seseorang yang mendapat skor sangat tinggi pada satu atau yang lain akan menjadi seseorang yang dipercaya atau dihindari.

Dalam sebuah studi tahun 2019, tim peneliti yang dipimpin oleh Scott Barry Kaufman bertanya kepada orang-orang seberapa setuju mereka dengan pernyataan seperti:

  • “Saya cenderung memuji keberhasilan orang lain,” dan “Saya senang mendengarkan orang-orang dari semua lapisan masyarakat.” (Humanisme.)
  • “Saya lebih suka kejujuran daripada pesona,” dan “Ketika saya berbicara dengan orang, saya jarang memikirkan apa yang saya inginkan dari mereka.” (Kantianisme.)
  • “Saya cenderung melihat yang terbaik pada orang lain,” dan “Saya cenderung percaya bahwa orang lain akan memperlakukan saya dengan adil.” (Iman dalam kemanusiaan.)

Peserta juga menanggapi pernyataan tentang pendapatan keluarga masa kecil mereka dan ketidakpastian masa kanak-kanak. Para peneliti menemukan bahwa ketidakstabilan di masa kanak-kanak memprediksi sifat-sifat Light Triad yang lebih rendah di masa dewasa (r = -.21).

Yang terpenting, status sosial ekonomi masa kanak-kanak tidak memiliki hubungan dengan sifat-sifat Triad Terang di masa dewasa. Ini mencerminkan temuan bahwa status sosial ekonomi masa kanak-kanak tidak memprediksi sifat-sifat Triad Gelap di masa dewasa. Temuan ini konsisten dengan gagasan bahwa tumbuh dalam kemiskinan tidak memiliki efek yang sama dengan tumbuh dalam kekacauan.

Singkatnya, ketidakstabilan keluarga di masa kanak-kanak tampaknya mengarah pada peningkatan penipuan, sikap dingin, impulsif, dan agresi. Sebaliknya, ketidakstabilan di masa kanak-kanak terkait dengan penurunan kebaikan, kepercayaan, kemurahan hati, dan kejujuran. Jika kita menginginkan perilaku yang tidak psikopat dan perilaku yang lebih humanistik, maka mempromosikan keluarga yang stabil dan aman untuk anak-anak mungkin merupakan pendekatan yang menguntungkan.

***

Solo, Jumat, 27 Agustus 2021. 9:03 am
‘salam sehat penuh cinta’
Suko Waspodo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here