Bisakah Kencan Memengaruhi Politik?

image: Her Norm

Penulis: Suko Waspodo

Penelitian baru menunjukkan bahwa popularitas kencan mempengaruhi sikap sosial-politik.

Poin-Poin Penting

  • Seperti yang dicontohkan oleh fenomena seperti gerakan “Incel”, berkencan dapat memiliki dampak besar pada politik dan masyarakat.
  • Kencan dan politik terhubung karena orang secara tidak sadar memegang sikap sosial-politik yang mencerminkan minat kencan mereka.
  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa popularitas di antara calon pasangan kencan secara kausal memengaruhi beberapa sikap sosial-politik pria, tetapi tidak wanita.

Sepintas, berkencan mungkin tampak tidak relevan dengan aspek lain dari kehidupan seseorang, terutama sikap sosial-politik mereka. Namun, ada semakin banyak bukti ilmiah bahwa kesuksesan dan kegagalan romantis, dan umpan balik yang diterima individu di pasar kencan, dapat memengaruhi politik.

Kita tidak perlu melihat lebih jauh dari fenomena “Incel” untuk mendapatkan contoh praktis tentang bagaimana kencan dapat memengaruhi politik. Selibat paksa (Incels) adalah subkultur internet yang sebagian besar terdiri dari laki-laki heteroseksual. Incel mengatakan mereka memiliki sikap misoginis dan menentang kesetaraan gender karena mereka ditolak secara tidak adil oleh perempuan. Incel tidak hanya memposting komentar kebencian di internet, tetapi mereka juga bertanggung jawab atas serangan teroris yang bertujuan menyakiti dan membunuh wanita.

Pasar kencan yang tidak stabil yang dicirikan oleh kelimpahan pria dan kelangkaan wanita, ketimpangan pendapatan yang nyata, dan “harga pengantin” yang tinggi (harga di beberapa tempat yang harus dibayar keluarga pengantin pria kepada keluarga pengantin wanita, biasanya berupa uang atau hadiah) dapat mengarah pada radikalisasi dan kekerasan. Dengan kata lain, di tempat-tempat di mana banyak pria tidak dapat menemukan dan mengamankan pasangan romantis atau membiayai pernikahan, kekerasan, konflik, dan fenomena seperti gerakan Incel menjadi lebih umum.

Tetapi mengapa popularitas kencan memiliki pengaruh yang begitu kuat terhadap sikap dan perilaku sosial-politik? Mengapa pengalaman kita di pasar kencan memengaruhi cara kita berpikir dan melihat dunia?

Bukti empiris menunjukkan bahwa berkencan memengaruhi sikap karena orang, meskipun seringkali secara tidak sadar, mengadopsi sikap sosial-politik yang paling mencerminkan kencan dan minat reproduksi mereka. Artinya, orang-orang yang secara seksual konservatif dan terancam oleh seks bebas memiliki sikap yang paling baik mempertahankan monogami dan nilai-nilai tradisional, sedangkan orang-orang yang secara seksual liberal memiliki sikap yang memungkinkan kebebasan berekspresi. Studi telah menemukan bahwa orang yang konservatif secara seksual, misalnya, secara signifikan lebih religius, menentang pernikahan gay, dan mendukung pihak berwenang daripada orang yang liberal secara seksual.

Namun, popularitas seseorang di pasar kencan bergantung pada banyak keadaan yang selalu berubah. Seorang gamer yang sukses populer di konvensi game, tetapi mungkin tidak di konvensi binaraga. Seseorang yang mendapatkan gaji enam digit populer jika mereka berada di area di mana kebanyakan orang memperoleh gaji lima digit, tetapi tidak jika mereka berada di area yang penuh dengan jutawan. Kemudian ada kemungkinan bahwa seseorang mengubah sikap sosial-politik mereka untuk mempromosikan nilai-nilai yang paling sesuai dengan kepentingan mereka dalam situasi yang berbeda.

Sementara mengamati bagaimana kencan dan sikap sosial-politik terkait satu sama lain di dunia nyata adalah penting, eksperimen yang memanipulasi popularitas kencan diperlukan untuk menetapkan penyebab antara berkencan dan sikap. Eksperimen ini memungkinkan peneliti untuk menguji apakah popularitas kencan memengaruhi sikap sosial-politik, dan menghilangkan penjelasan alternatif, seperti bahwa sikap sosial-politik seseorang memengaruhi popularitas kencan mereka atau bahwa popularitas kencan dan sikap sosial-politik disebabkan oleh faktor lain.

Satu percobaan menunjukkan bahwa pria heteroseksual, tetapi bukan wanita, melaporkan sikap yang lebih positif terhadap seks bebas setelah diberi tahu bahwa mereka dinilai sebagai pasangan kencan yang sangat baik. Dalam percobaan lain, pria heteroseksual, tetapi bukan wanita, yang ditolak secara romantis di situs kencan yang berpura-pura, melaporkan permusuhan yang lebih tinggi terhadap lawan jenis. Oleh karena itu, popularitas berkencan dapat mempengaruhi beberapa sikap, setidaknya pada pria heteroseksual.

Bekerja sama dengan Ph.D. supervisor, Rob Brooks dan Khandis Blake, penulis bertujuan untuk memperluas temuan ini dan menguji apakah orang heteroseksual yang populer di antara calon pasangan kencan melaporkan sikap sosial-politik yang berbeda secara signifikan daripada orang yang tidak populer. Kami membuat manipulasi eksperimental popularitas kencan yang meniru skenario kencan realistis, seperti berbicara dengan beberapa calon pasangan di Tinder, atau bergaul dengan orang asing di bar, dan menerima umpan balik positif atau negatif dari masing-masing pasangan.

Kami merekrut peserta muda heteroseksual (berusia 18 hingga 25 tahun) dan memberi tahu mereka bahwa mereka akan berpartisipasi dalam permainan kencan. Setiap peserta merekam video pengantar, di mana mereka menggambarkan diri mereka sendiri dengan tujuan membuat kesan pertama yang baik. Kami kemudian seolah-olah mengirim video peserta ke lima lawan jenis, yang pada gilirannya mengirim kembali umpan balik video singkat yang menunjukkan apakah mereka akan berkencan dengan peserta atau tidak (video umpan balik direkam sebelumnya dengan aktor berbayar).

Peserta secara acak ditugaskan untuk menerima umpan balik romantis positif atau negatif dari masing-masing dari lima rekan, membentuk manipulasi eksperimental popularitas kencan yang berkelanjutan: dari popularitas tinggi ke rendah. “Peserta populer” menerima lebih banyak video umpan balik positif, sedangkan “peserta tidak populer” menerima lebih banyak video umpan balik negatif. Kami kemudian mengukur sikap peserta terhadap seks bebas, peran gender tradisional, upah minimum dan perawatan kesehatan, dan sikap seksual dan politik implisit.

Kami menemukan bahwa pria “tidak populer” melaporkan lebih sedikit dukungan untuk seks bebas dibandingkan pria “populer”. Popularitas kencan tidak memengaruhi sikap wanita mana pun. Emosi pria dipengaruhi oleh popularitas kencan mereka, dengan pria “tidak populer” melaporkan merasakan emosi positif seperti kebahagiaan, antusiasme, dan kebanggaan pada tingkat yang lebih rendah daripada pria “populer”. Hal ini, pada gilirannya, mengakibatkan laki-laki “tidak populer” melaporkan lebih sedikit dukungan untuk seks bebas dan lebih sedikit dukungan untuk meningkatkan upah minimum dan memperluas akses ke perawatan kesehatan.

Sejalan dengan penelitian sebelumnya, hasil dari percobaan kami menunjukkan bahwa pria heteroseksual sensitif terhadap perubahan dalam prospek pasar kencan mereka dan menyesuaikan sikap sosial-politik mereka. Laki-laki yang tidak populer dan populer dalam eksperimen tersebut mengadopsi sikap yang paling membela kepentingan mereka. Pria “tidak populer”, yang tidak dapat menarik pasangan kencan, melaporkan bahwa mereka lebih tidak mau melakukan hubungan seks bebas dan lebih menentang orang lain melakukan hubungan seks bebas daripada pria “populer”, yang malah menarik banyak pasangan. Menariknya, merasakan lebih sedikit emosi positif mengakibatkan pria “tidak populer” melaporkan lebih banyak sikap anti-egaliter daripada pria “populer”, yang merupakan temuan penting yang harus diuji lebih lanjut dalam penelitian masa depan.

Dengan penelitian yang menunjukkan bahwa kencan, reproduksi, dan politik saling terkait, menjadi lebih jelas bahwa pengalaman yang dimiliki orang di pasar kencan yang berbeda dapat memengaruhi kehidupan politik sehari-hari. Bukti eksperimental dapat menjadi kunci dalam pemahaman kita tentang mekanisme yang melaluinya kencan dapat menyebabkan perubahan sikap sosial-politik.

***

Solo, Minggu, 8 Mei 2022. 12:48 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here