Omicron, Akhir Pandemi Covid-19

SintesaNews.com – Menurut statistik resmi Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara lain, serta penilaian profesor Universitas Harvard, profesor Universitas Oxford dan Dr. Edward Ryan, seorang ahli di Rumah Sakit Umum Massachusetts, kami telah merangkum 11 poin berikut:

Satu, Omicron akan menghilangkan hampir semua varian lain dari virus corona baru (2019-nCoV). Pada akhirnya, hanya Omicron yang tersisa dengan mutasi virus corona baru yang menginfeksi manusia.

Dua, hampir 100% infeksi virus corona baru baru-baru ini di kota-kota besar seperti New York, Boston, dan London, terinfeksi oleh Omicron; jumlah orang yang terinfeksi oleh mutasi virus corona baru Delta (Delta) sangat kecil dan dapat diabaikan.

Tiga, Omicron memiliki kemampuan menular yang sangat kuat. Sekitar sebulan ke depan, di Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan negara-negara lain, jumlah orang yang terinfeksi Omicron dan positif tes asam nukleat akan mencapai 30%-50% dari total populasi.

Empat, tes asam nukleat dapat mendeteksi 50%-80% orang dengan gejala penyakit mahkota baru COVID-19; untuk orang yang terinfeksi tanpa gejala, hanya 30%-60% yang dapat dideteksi. Dengan kata lain, 30%-60% pasien yang terinfeksi Omicron memiliki tes asam nukleat negatif.

Lima, Omicron pada dasarnya tidak mempengaruhi paru-paru manusia, tetapi hanya mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas (rongga hidung, tenggorokan, dll). Oleh karena itu, mereka yang terinfeksi Omicron bukanlah penderita pneumonia koroner baru. Gejala orang yang terinfeksi Omicron seperti flu biasa, dan umumnya tidak perlu dirawat di rumah sakit, mereka yang gejalanya ringan tidak perlu minum obat dan akan sembuh secara alami.

Enam, sekitar 40% orang yang terinfeksi Omicron tidak menunjukkan gejala, seolah-olah tidak terinfeksi virus, tidak memerlukan pengobatan.

Tujuh, angka kematian flu biasa di Amerika Serikat dan Inggris adalah 0,1%-0,5%. Pada musim dingin 2020, tingkat kematian pasien COVID-19 di Amerika Serikat adalah 2%, dan tingkat kematian di Inggris adalah 3%. Pada Desember 2021, tingkat kematian orang yang terinfeksi Omicron di Amerika Serikat dan Inggris hanya 0,1%, dan kematiannya terutama adalah orang yang berusia di atas 75 tahun. Artinya, tingkat kematian orang yang terinfeksi Omicron seperti tingkat kematian flu ringan.

Delapan, tidak perlu tinggal di rumah untuk bekerja atau mengisolasi diri di rumah karena epidemi Omicron, kecuali Anda memiliki defisiensi imun atau berusia di atas 85 tahun. Namun, para ahli menyarankan: Jika Anda berada di kota dengan banyak orang yang terinfeksi di Omicron, hindari pertemuan besar selama enam minggu ke depan.

Sembilan, orang yang terinfeksi Omicron sekali akan mendapatkan kekebalan terhadap virus corona baru dan umumnya tidak akan terinfeksi virus corona baru di masa depan.

Sepuluh. Tak satu pun dari vaksin saat ini memiliki efek jangka panjang dalam mencegah Omicron dan infeksi virus corona baru lainnya. Sebaliknya, seringnya vaksinasi merusak kekebalan alami tubuh. Karena itu, para ahli menyarankan agar tidak sering melakukan vaksinasi.

Sebelas, musim panas ini, penyakit mahkota baru COVID-19 akan berakhir, dan manusia akan sepenuhnya melanjutkan pekerjaan dan kehidupan normal. Sejak itu, infeksi Omicron dapat menjadi penyakit anak terutama pada anak kecil tanpa kekebalan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here