Profesor Inggris: Tanda-tanda Pembawa Virus Corona Hilangnya Indera Penciuman dan Rasa

Suasana tes massal virus corona di Bekasi, 25/3. Kerumunan orang yang berisiko membuat orang yang datang sehat, pulangnya kena virus.

SintesaNews.com – Pimpinan Lembaga Rhinologi Inggris (British Rhinological Society) Profesor Clare Hopkins, dan Pimpinan British Association of Otorhinolaryngology, Profesor Nirmal Kumar, mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama, “Di Korea Selatan, di mana pengujian telah lebih luas, 30% pasien yang dites positif mengalami anosmia sebagai gejala utama yang mereka hadapi dalam kasus-kasus ringan.”

Anosmia adalah kelainan pada indra penciuman, atau dalam kata lain ketidakmampuan seseorang mencium bau.

Siapa pun yang mengalami kehilangan indera penciuman secara tiba-tiba bisa menjadi “pembawa tersembunyi” dari virus corona, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala lain. Hal ini menurut bukti ilmiah yang dikompilasi oleh para ahli rhinologi terkemuka di Inggris.

Di Korea Selatan, Cina, dan Italia, sekitar sepertiga dari pasien yang dites positif COVID-19 juga melaporkan hilangnya penciuman – dikenal sebagai anosmia atau hyposmia.

Para profesor mengatakan bahwa banyak pasien di seluruh dunia yang telah dites positif COVID-19 hanya menunjukkan gejala kehilangan bau dan rasa – tanpa gejala demam tinggi dan batuk, seperti yang selama ini diketahui orang banyak.

“Ada peningkatan jumlah laporan yang meningkat secara signifikan dalam jumlah pasien yang mengalami anosmia tanpa adanya gejala lain,” kata para profesor.

“Iran telah melaporkan peningkatan mendadak dalam kasus anosmia terisolasi, dan banyak rekan dari AS, Prancis, dan Italia Utara memiliki pengalaman yang sama.”

“Pasien-pasien ini mungkin beberapa dari pembawa (virus) tersembunyi (hidden carrier) yang sampai sekarang telah memfasilitasi penyebaran COVID-19 yang cepat,” kata mereka.

Orang muda mungkin tidak menunjukkan gejala coronavirus yang umum. Profesor Kumar mengatakan bahwa pasien yang lebih muda hanya dapat menunjukkan hilangnya bau atau rasa, tanpa menunjukkan gejala coronavirus yang lebih dikenal secara umum yaitu demam tinggi dan batuk terus-menerus.

“Pada pasien muda, mereka tidak memiliki gejala yang signifikan seperti batuk dan demam, tetapi mereka mungkin hanya kehilangan indera penciuman dan rasa, yang menunjukkan bahwa virus ini tinggal di hidung,” katanya.

Para profesor menyerukan siapa pun yang menyajikan gejala kehilangan rasa atau bau untuk mengisolasi diri selama tujuh hari untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here