Tip Seks Terbaik untuk Wanita

Ilustrasi: pixabay

Disclaimer:

Artikel ini berisi konten untuk dewasa.

Lewatkan jika anda di bawah 21 tahun

Penulis: Suko Waspodo

Tip seks berbasis penelitian untuk menikmati kesenangan di saat COVID dan seterusnya.

Tanggal 4 September yang lalu adalah Hari Kesehatan Seksual Sedunia. Tema tahun ini adalah “Kesenangan Seksual di Zaman COVID-19.” Ini adalah taruhan yang aman bahwa kita semua tahu apa itu COVID-19 pada saat ini, jadi mari kita bahas lebih dalam tentang apa itu kenikmatan seksual.

Kongres Kesehatan Seksual Dunia membuat Deklarasi Kesenangan Seksual yang mendefinisikan kenikmatan seksual sebagai “… kepuasan dan kenikmatan fisik dan/atau psikologis yang diperoleh dari pengalaman erotis bersama atau soliter, termasuk pikiran, fantasi, mimpi, emosi, dan perasaan.”

Deklarasi ini juga menyatakan, antara lain, “akses ke sumber kenikmatan seksual adalah bagian dari pengalaman manusia dan kesejahteraan subjektif” dan “kenikmatan seksual adalah bagian fundamental dari hak seksual sebagai masalah hak asasi manusia.”

Dengan kata lain, kenikmatan seksual tidaklah sembrono. Ini adalah aspek penting dari kesejahteraan dan hak asasi manusia yang fundamental.

Kita juga tahu bahwa orang yang mengidentifikasi sebagai perempuan cisgender (lahir dengan vagina dan diidentifikasi sebagai perempuan) memiliki kenikmatan seksual yang jauh lebih sedikit daripada laki-laki cisgender (lahir dengan penis dan diidentifikasi sebagai laki-laki). Memang, penelitian secara konsisten menemukan kesenjangan orgasme antara cis-pria dan cis-wanita. Sebagai satu contoh saja, dalam satu penelitian, 39% wanita versus 91% pria mengatakan mereka selalu atau biasanya selalu orgasme selama hubungan seksual.

Sementara menutupi klitoris dan memasukkan konsep kesenangan dalam pendidikan seks (seperti yang dikemukakan dalam Deklarasi Kesenangan Seksual) dan mengadvokasi gambar media yang lebih realistis tentang kesenangan wanita (seperti yang dilakukan oleh The Clit Test) adalah cara untuk menutup kesenjangan orgasme secara budaya, jika Anda memiliki vulva, di bawah ini Anda akan menemukan tiga tip berbasis sains untuk menutup kesenjangan orgasme dalam kehidupan Anda sendiri.

Masturbasi

Setelah beberapa dekade penelitian tentang strategi efektif untuk membantu wanita belajar orgasme, “masturbasi terarah” adalah strategi dengan dukungan paling empiris. Pada dasarnya, masturbasi terarah hanyalah memberi klien terapi seks tugas di rumah untuk menyenangkan diri sendiri.

Bagi mereka yang ragu untuk menyelam (tidak ada permainan kata-kata), ini dapat terjadi secara bertahap, dengan langkah-langkah yang harus diambil sebelum masturbasi termasuk:

1. melihat gambar alat kelamin wanita lain (misalnya, seperti di situs gynodiversity)
2. belajar tentang bagaimana wanita lain melakukan masturbasi (misalnya, dari omgyes.com, misalnya)
3. melihat alat kelamin sendiri dengan cermin.

Semua langkah awal ini diikuti dengan stimulasi tunggal yang semakin intens, dengan tangan, pelumas (karena alat kelamin wanita tidak dimaksudkan untuk disentuh kering), dan vibrator.

Bergetar

Banyak wanita tidak mendapatkan orgasme pertama mereka sampai menggunakan vibrator. Kita tahu klitoris merespon dengan sangat baik terhadap sensasi getaran. Dan penelitiannya sangat jelas: Wanita yang menggunakan vibrator lebih mudah dan lebih sering orgasme dan penerimaan pasangan pria atas penggunaan vibrator pasangan wanita sangat terkait dengan kepuasan seksualnya.

Mengkomunikasikan

Masturbasi – dengan atau tanpa vibrator – dapat dilakukan sendiri, dan mencapai orgasme sendiri adalah langkah penting pertama untuk belajar orgasme dengan pasangan. Namun, untuk mentransfer kesenangan diri sendiri menjadi kesenangan pasangan membutuhkan sesuatu yang penting lainnya: komunikasi. Ini adalah batuan dasar untuk membuat batuan dasar Anda.

Penelitian mendukung pernyataan ini: Komunikasi seksual yang baik sangat terkait dengan kepuasan seksual dan tingkat orgasme. Temuan ini sejalan dengan temuan bahwa penerimaan pria atas penggunaan vibrator pasangannya terkait dengan kepuasannya. Pasangan pria bahkan tidak dapat memulai proses penerimaan sampai pasangan wanitanya mengkomunikasikan kebutuhannya kepadanya. Dan sementara banyak wanita mengatakan mereka akan merasa memaksa memberi tahu pasangannya (terutama pasangan baru) tentang kebutuhan mereka akan rangsangan klitoris, banyak pria mengatakan mereka terangsang dan berterima kasih atas instruksi semacam itu.

Singkatnya, untuk orgasme sendiri Anda hanya membutuhkan tangan dan vibrator, namun untuk orgasme dengan pasangan Anda akan membutuhkan mulut Anda, untuk memberi tahu dia apa yang Anda suka dan inginkan. Apa yang dibutuhkan setiap wanita untuk orgasme sedikit berbeda dan bahkan apa yang dibutuhkan wanita yang sama dapat bervariasi dari pertemuan ke pertemuan, jadi penting untuk dapat mengkomunikasikan kebutuhan Anda secara seksual.

Singkatnya, 4 September adalah Hari Kesehatan Seksual Sedunia dan tahun ini, tujuannya adalah untuk mengedepankan kenikmatan seksual, bahkan dan mungkin terutama di masa-masa sulit ini. Kenikmatan seksual adalah pesan yang terus memberi.

***
Solo, Kamis, 10 September 2020. 2:34 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here