Eks ISIS Akan Dipulangkan? Gosah Deh, Apa Kata Menteri Agama

Tenda pengungsi dibakar oleh ISIS. Foto: @iqbal_kholidi (twitter)

SintesaNews.com – Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan bahwa pemerintah saat ini masih mengkaji kemungkinan memulangkan mereka ke Indonesia. “Rencana pemulangan mereka itu belum diputuskan pemerintah dan masih dikaji secara cermat oleh berbagai instansi terkait di bawah koordinasi Menkopolhukam. Tentu ada banyak hal yang dipertimbangkan, baik dampak positif maupun negatifnya,” terang Menag di Jakarta, Sabtu (01/02) malam.

Menurut Menag, pembahasan terkait ini terus dilakukan. Ada sejumlah masukan dari berbagai pihak. Dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) misalnya,  menggarisbawahi pentingnya upaya pembinaan jika eks ISIS ini akan dipulangkan. Meski, kata Menag,  proses pembinaan itu bukan hal mudah karena mereka adalah orang-orang yang sudah terpapar oleh idealisme yang sangat radikal. “Kita akan terus upayakan langkah terbaik, dengan menjalin sinergi semua elemen masyarakat. Tidak hanya pemerintah, tapi juga LSM dan ormas keagamaan,” tegas Menag.

Kementerian Agama, lanjut Menag, juga akan terus menggerakkan penguatan moderasi beragama. Masyarakat terus diberi pemahaman keagamaan tentang pentingnya nilai-nilai moderasi dan toleransi. Sehingga, mereka tidak terus terjebak dalam pemahaman yang terlampau ekstrem, baik kiri maupun kanan. “Semua kita ajak dan bina untuk mendekat pada titik gravitasi kesetimbangan, berupa moderasi beragama. Semoga, hal ini juga bisa dilakukan kepada para Eks ISIS jika mereka akan dipulangkan,” tandasnya.

Tenda pengungsi asal Indonesia dibakar ISIS. Foto: Ikbal Kholidi @iqbal_kholidi (twitter)

Pemerintah Indonesia menyebut ada sekitar 660 WNI yang diduga sebagai petempur teroris lintas batas atau foreign terrorist fighters (FTF) di beberapa negara, sebagian besar dari mereka perempuan dan anak-anak. Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Teuku Faizasyah yang menyebut pada saat ini pemerintah Indonesia masih berfokus untuk memverifikasi status kewarganegaraan mereka. “Sebenarnya pokok permasalahannya adalah status, memastikan asal-usul status kewarganegaraan mereka. Jadi kita tidak berbicara mengenai political will, tapi berbicara mengenai memastikan status mereka terlebih dahulu,” ujar Faizasyah.

Kondisi di kamp pengungsian ISIS situasinya sangat buruk. Akun twitter Ikbal Kholidi @iqbal_kholidi minggu lalu meng-upload foto-foto yang keterangannya cukup mengerikan. “Ukhti-ukhti daesh garis keras membakar tenda yang ditempati keluarga daesh asal indonesia gara-gara berbicara kepada media menyesal gabung daesh dan ingin pulang,” cuit Iqbal.

Daesh adalah sebuah akronim untuk frasa Arab al-Dawla al-Islamiya al-Iraq al-Sham (Negara Islam Irak dan Mediterania). Pada dasarnya, Daesh adalah kata lain dari ISIS. Iqbal menambahkan, “Ini kejadian kedua di bulan ini, sebelumnya tenda yang ditempati keluarga daesh asal Turki yang dibakar, akibatnya 2 anak tewas dan ibunya luka bakar serius.”

Tahun lalu juga, seorang perempuan ISIS asal Indonesia ditemukan tewas di dalam tenda kamp pengungsi Al-Hol, Suriah barat laut, setelah dipukul dan disiksa oleh perempuan pejuang ISIS lainnya. Menurut laporan kantor berita Kurdi, Hawar News Agency, perempuan yang disebutkan sebagai salah satu petempur ISIS tersebut bernama Sudarmini ini tengah mengandung enam bulan dan dipukul serta disiksa dan ditemukan memar di tubuhnya. “Dia meninggal akibat (tindak) kekerasan,” tulis kantor berita yang berkantor di wilayah Kurdi, Al Hasaka, Suriah Utara itu mengutip hasil pemeriksaan dokter forensik, Rabu (31/7).

Berdasarkan penelusuran BNPT, tidak sedikit anak-anak WNI yang dibawa ke Suriah menyatakan keinginan untuk kembali ke Indonesia untuk mengejar prestasi akademik kembali. Ada pula fakta bahwa perempuan WNI yang pergi bersama suaminya dan anak-anaknya ke Suriah dan menjadi bagian dari ISIS, tetapi dalam perjalanan suaminya meninggal dunia dan perempuan WNI itu kemudian menikah dengan kombatan ISIS dan memiliki anak.

Berbagai macam sebab musabab mereka bisa ada di sana, selain karena memang mau bergabung dengan ISIS. Hal-hal lainnya adalah bisa karena terpaksa ikut saja suami atau orang tua. Seperti pengakuan seorang perempuan asal Indonesia yang kini ada di kamp pengungsian ISIS.

Banyak di antara kami ini masih anak-anak, masih bawah umur, yang nggak tahu apa-apa. Cuma ngikut orangtua atau rombongan kami saja. Bahkan sampai “ditipu”, katanya mau liburan ke Turki ternyata malah nyeberang masuk Suriah. Di antara kami banyak juga yang perempuan. Mereka cuma ngikut suami masing-masing, sebabnya adalah tuntutan harus taat ke pemimpin yang notabene suami kami sendiri. Banyak pula di antara kami yang tergerak masuk Suriah karena alasan kemanusiaan. Sering muncul di video-video di YouTube, diperlihatkan orang-orang Suriah yang menderita, terzalimi rezim Bashar Assad, “Yaa ayyuhal muslimuun, ayna antum?” Pas mereka ini sudah datang menjawab panggilan itu, malah disemprot “Ngapain Lo ke sini? Kita aja pengen keluar!” curhat perempuan asal Indonesia yang mengaku bernama Aliyah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here