KNKT Cek Transkrip Pembicaraan Pilot dan Petugas Lalu Lintas Udara

Ilustrasi jatuhnya pesawat. SintesaNews.com

SintesaNews.com – Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) kini sedang mengecek rekaman pembicaraan pilot Sriwijaya Air SJ182 dengan petugas pengatur lalu lintas udara.

“Tim juga sudah mengirim dua orang untuk melakukan pengumpulan data di perum LPPNPI atau AirNav Indonesia dan sudah mengumpulkan rekaman berikut transkrip pembicaraan antara pilot dengan pengatur lalu lintas udara,” ujar Ketua Sub Komite IK penerbangan KNKT Capt Nurcahyo Utomo, dalam keterangannya, Minggu (10/1/2021).

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengatakan, pesawat diperkirakan jatuh dalam keadaan utuh dan tidak meledak di udara.

“Iya (pesawat hancur karena benturan di air), bukan karena ledakan di udara,” kata Soerjanto saat dihubungi Kompas TV, Minggu (10/1/2021) malam.

“Serpihan-serpihan yang ditemukan itu masih tidak ada indikasi-indikasi sesuatu yang tidak normal, semuanya masih normal saja.”

“Tidak ada hal yang mencurigakan, tidak ada kerusakan, ya memang hancur, tapi hancurnya natural karena benturan ke air,” ujar Soerjanto.

“Kemungkinan pecah berkeping-keping ketika menghantam perairan, karena jika meledak di udara, puing-puing akan tersebar lebih luas,” ungkap dia.

Meskipun begitu, KNKT baru bisa menyimpulkan penyebab jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 setelah menemukan black box (kotak hitam).

Beberapa komponen yang sudah diterima KNKT antara lain GPS dan radio meter, alat peluncur darurat, dan bagian ekor pesawat.

KNKT saat ini tengah mengkaji data radar pergerakan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sebelum dilaporkan hilang kontak.

“Tim juga sudah berhasil mendapatkan data mentah dari data radar pergerakan pesawat.”

Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sempat keluar jalur penerbangan, yakni menuju arah barat laut pada pukul 14.40 WIB. Pihak Air Traffic Controller (ATC) kemudian menanyakan pilot mengenai arah terbang pesawat. Namun, dalam hitungan detik, pesawat dilaporkan hilang kontak hingga akhirnya jatuh.

“Ini nanti akan kita kaji lebih lanjut,” ujar Ketua Sub-Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan Kapten Nurcahyo Utomo.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here